Translate

Experience pas baru banget nulis fiksi

Hmm... emang banyak dari temen gue minta publish ini. Kalian aku kasih tau deh gimana aku nulis dulu, mungkin emang takdir Tuhan yang nyuruh gue jadi penulis yang bakal tayang buku pertamanya (masih insya Allah)

Asalmulanya adalah kelas 3 semester 2. Gue males dan nemuin buku bekas gue kelas 2, singkat cerita, buku-buku itupun gue  tulisin macem-macem. Gue dulu yang suka The Penguins of Madagascar, terobsesi berat sama kowalski. Kenapa? Menurut gue, kowalski tuh gue banget! Udah tinggi pinter, that’s me! Gue tulis kata-kata itu, gue suka Kowalski sama Rico. Muntah bom tuh gue suka Rico, barang apa aja ditelen terus dimuntahin.

Yah, pada saat itu gue beralih cita-cita dari Dokter spesialis Jantung (gue dulu milih ini jadi cita-cita karena iming2 gajinya gede wkwk.) menjadi script writer. Gue suka ini sampe akhir kelas 4, nah disitulah gue kenal Code Lyoko. Gue suka banget sama Code Lyoko saat itu. Gue jatuh cinta sama tokoh Jeremy. Otp gue saat itu Jeremy-Aelita, Ulrich-Yumi sama Odd-Kiwi. Tapi gue lebih prefer Jeremy ama gue wkwk. Gue sendiri yah gitu deh. Bikin script Code Lyoko setelahnya.
Waktu kelas 5 adalah gue ketika bengal-bengalnya menurut gue. Buku sisa kelas 4 gue abis dan gue gatau mau nulis dimana sedangkan gue belom bisa megang hape sekelas BB. 

Saat itu pas mahal BB, Papa aja pakenya nokia kok, tapi yang udah agak moderat. Mama masih pake hape jadul, jadi gitu, tiap pagi aku nyolongin hape Papa bakal main diamond rush kalo ga salah namanya. Nah, karena kehabisan buku gue berhenti seminggu. (Iya gue ga nulis seminggu waktu itu gatel banget wkwk.)

Akhirnya ketika gue mampu sehari nyisihin seribu, gue beli buku sendiri, gue sampe ngabisin 10 buku di kelas 5 gue bikin script mana satunya 3000 lagi, uang jajan gue sehari 2000 kelas 5, malah sampe kelas 6 wkwkwk. Terus gue kaya mikir gitu kan, pas materi pelajaran PBB itu gue dikit-dikit ngedalamin. Disitu juga gue banting stir. Bayangin, dari jurusan MIA ke Bahasa terus ke IPS apa-apaan gue?

Yaudah, keluarga pun agree gue pengen jadi sekjen PBB Cuma kayanya ketinggian tapi gue coba dulu HAHA.

Kelas 6 pun gue masih nulisin script, meskipun walikelas gue haji, kelasnya dipisah, sedih bet itu gue. Waktu itu siswanya 36 kan, nah lu tau? Sekelas gue jadi berapa? 54 orang. Karena kelas angkatan gue abc kan. Wah udah tuh nyempil-nyempil gue. Gue selalu dapet belakang tapi yaudahlah guenya juga datengnya setengah tujuh kurang dua menit ga perlu disesali. Tapi disitu gue juga masih nulis loh, meskipun besoknya UN tingkat SD gue juga masih nulis paginya, makanya gue dateng jam setengah 8 kurang lima HAHA.

Udah yaa sampe sini dulu, dilanjut nanti sama cerita pengalaman nulis gue di SMP, ini gue rasa cukup deh bakal anak SD. See ya! 


Rei

"Jadi intinya, kalo kamu yakin, lakuin aja, setiap orang punya kesempatan buat menjadi apapun."

Langganan yuk Netizens!:

0 Response to "Experience pas baru banget nulis fiksi"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel