Translate

Rinnesia : Sebuah Rasa Syukur Dari Kita, Oleh Kita, Untuk Mereka


Hari ini bukan hari biasa buat Rinne. Kenapa? Karena Rinne baru tidur tengah malem dan setengah enam dibangunin serta nggak sahur. Lemes gue sekarang, mana gue abis dikerjain tadi, kampret. Oiya, kemaren ini aku dateng ke acara 2 tahun Blogger Jakarta yang menurut aku acaranya, asli seru. Acara ini juga didukung c2live dan dari yayasan lazisna. Nggak kerasa memang 2 tahun Blogger Jakarta sudah menginspirasi. Karena acara ini alhamdulillah aku tidur lima setengah jam sebelum sekolah.
1.1 kebersamaan 2 tahun Blogger Jakarta 

Kemarin itu aku turun dari Bus Kampung Melayu – Pulogebang via BKT di Giant Buaran, aku jalan dari Giant Buaran dan nanya ke anak kecil lagi main bola katanya deket  SD. Terus ku tanya lagi orang dewasa, sempat pesan ojek daring di deket SMPN 167 Jakarta dan aku batalin karena sudah terlalu dekat, tak perlu ojek daring. Akhirnya jalan lagi, lumayan ngurusin badan, haha apa sih.

Pas sampai, udah rame juga sih, karena sampai disana juga udah jam 15:15 jadi langsung asar disana. Aku sempet shalat dan lupa lepas rok mukena. Nah, disana selain diisi dengan sambitan, eh sambutan, ada pembacaan Al-Quran oleh kak Oji, juga ada ceramah agama. Jadi insya Allah alim lahir batin, haha. Setelah tausiyah tuh ya, kita main games sama adik-adik dari yayasan lazisna. Ada satu anak di kelompok games aku itu pecicilan dan dia yang paling teringat, lucu, si Zidan. Dia teriak 8, dan gue teriak Koridor 8 Lebak Bulus – Harmoni. Kita main chinese whisper yang ya… gue sendiri kadang gedek sama games ini karena ingat tugas ribet. Tapi karena adik-adik yang lucu ini, suasana jadi seru, gue jadi yang terbelakang, karena gue merasa rada bolot.
1.3 adik-adik main chinese whisper

1.4 oper terus jawabannya

1.5 akhirnya sampai di Rinne yang nulisnya kebut-kebutan

1.6 dan akhirnya, anak kecil ini selesai menulis

Tapi gue nunggu buka puasa nggak kerasa karena mereka. Setelah beberapa menit kita main, yang ditunggu tiba, beduk maghrib yang terasa sempurna, eaa~~

Gue sebenernya dari sore jam 4-an gue nunggu Rama katanya mau dateng, jujur di jalan gue agak kesel, ngabarin ya, tapi pas gue udah di harmoni. Pas gue makan sama adek-adek yayasan lucu, sama sebelah gue kak Mora, dan sebelah gue, gue lupa, hehe kebiasaan. Sebelah kak Mora ada Zidan, serius ini bocah satu lucu. Dikasih kue pertama dia mau, dikasih sama gue yang ga suka coklat nggak mau. Hmm… akhirnya kue coklat itu ditampung kak Mora. 

1.7 semangat nunggu air!

1.8 Menunggu beduk lebih tepatnya

1.9 Selamat open fasting!

2.0 Kenyang lah, kenyang

Ada yang lucu, minuman yang nggak bisa turun, akhirnya gue akalin pake sedotan, ternyata itu pudding, astaga gue makan pudding pake sedotan. Selain itu ada es buah, yang manis gitu, kaya gue hehe. Pas gue minum es buah itu, nah Rama nyamperin gue, untung dia lupa dengan duit 3,5 yang gue janji gue gantiin hehe. Pas buka puasa itu gue sendiri langsung cabut, ke tempat wudhu, itu buru-buru dan nggak ketinggalan satu rakaat pun. Nah, abis shalat ini, langsung makan berat, kalo kalian nebak nasi padang dengan rendang, sambal hijau, dan daun singkong, mohon maaf, salah. Ini favorit gue, karena ada lalapan dan gue suka lalapan, apalagi kemangi, tapi kemaren nggak ada kemangi.
  

Pas adik-adik yayasan udah pada pulang, kita anak Blogger Jakarta nggak pulang, selain bersih-bersih ada pengumuman kontes instagram. Gue nggak menang wankawan My Reichan! Tapi seru juga hehe. Kita sharing-sharing hehe. Banyak tawa setelah acara, seru kumpul kaya gini ya kan, ikut dalam kegiatan sosial. Foto-foto disana banyak kita, hehe. Gue keluar dari situ jam setengah delapan sama ka Rama. Kebetulan kita satu jurusan, Harmoni - Lebak Bulus.

Pulang gue sempet-sempetnya nyasar ke komplek apa gitu, dan akhirnya sampai di tempat saya menunggu bus reguler. Gue nunggu bus Pulogebang – Kampung Melayu setahun bre. Gue sama kak Rama sampe ngegembel di jalan, duduk di trotoar nggak jelas, terus kebelet lagi, sial banget emang. Pas abangnya minta duit di dalam tj, gue lupa naro kartu keramat gue, lumayan masih 300k didalamnya buat beli buku dan akhirnya gue bayar 3500. Baru kali ini gue naik transjakarta bayar.

Biasanya Rinne nggak bayar, digratiskan.

Oiya, kita naik PGC-Harmoni di Bidara Cina, dan kak Rama yang bareng gue, betah banget berdiri, padahal ada bangku kosong. Kita transit ke Harmoni, naik Harmoni – Lebak Bulus. Disitu emang agak ngedorong pas gate dibuka, gue yang udah biasa, emang sengaja nyelap-nyelip, dan gue dapet dua bangku, haha. Gue pikir satu-satunya cowok yang pernah liat gue tidur di bus itu cuma pacar gue, ini temen gue ngeliat bagaimana gue tidur dengan nyaman di bus dengan nginjek tas, kebiasaan. Gue tidur lumayan dari Kedoya sampe Simprug, pas di Lebak Bulus, sumpah.

Gua nunggu arah harmoni lagi nggak ada bis malam. Gue akhirnya pesen grab pas kak Rama dapet bis Ciputat – Tosari. Abangnya asik sih nanya-nanya kadang guenya nggak singkron karena udah jam 11, yang gue heran abangnya masih sudi ngambil orderan gue. Gue turun depan gerbang, dan nggak bawa kunci gerbang. Pada akhirnya, Rinne Reichan yang masih berstatus siswi manjat pagar komplek, udah kaya maling. Gue udah ketuk pintu nggak dibukain pintu coba, akhirnya gue tidur di depan rumah, samping gue kucing. Adem-adem kedinginan, gue liat jam udah jam 12 malem. Pantes aja sih ya… kalo dikunciin gini gue baru pertama kali.

Tapi setengah enam gue bangun, udah di kamar dan sedihnya, hari ini gue puasa tanpa sahur, insya Allah kuat, kalo kaga kuat ya gue buka puasa hehe.




Gue sih punya harapan sebagai anggota termuda yang masih 16 tahun, gue belum punya e-KTP dan lulus sekolah kira-kira dua tahun lagi, berharap lebih baik lagi, dan sering-sering kegiatan sosial gini hehe, mungkin kalo bisa… Blogjak goes to school ya, sekolahku duluan lah hehe, lumayan kan aku free class, ya nggak sih.

Sekian,dari yang kemanisan. 

#Rinnesia!

Langganan yuk Netizens!:

10 Responses to "Rinnesia : Sebuah Rasa Syukur Dari Kita, Oleh Kita, Untuk Mereka"

  1. Waa✨����pas bacanya jadi kebawa suasana gitu, asik juga,impressive.

    BalasHapus
  2. Amiin coba di japri bosnya biar ntr bisa bikin acara di Sekolah Rin. Hehe :D

    BalasHapus
  3. Aku curiga dengan Rama, mungkin ia menaruh hati padamu :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduuhhh, awas jadi gosip, kaga ada suka-sukaan cia~~

      Hapus
  4. Hallo rine bay the way tinggal dimana? Arahnya ke lebak bulus ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rinne di Pondok Pinang, makanya Rinne naik Busway arah Lebak Bulus

      Hapus
  5. Enjoyed reading the article above , really explains everything in detail,the article is very interesting and effective.
    Thank you and good luck for the upcoming articles

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel