Translate

#RinTrivia : Bukan Sembarang Kota Pelajar, ini Jogja!

Halo!

Rin balik dengan artikel travel. Kali ini, Rin jalan ke Jogja. Kota Pelajar yang memang terpelajar.

Rin kemana aja hayo selama di Yogyakarta?

Rin cuma ke Pasar Malioboro sama Alun-Alun Kidul Jogja. Iya, yang ada beringin kembar. Rin itu naik bus dari Tangerang Selatan, Ciputat. Bedanya dari liburan lalu adalah, kita backpacking ke Jogja! Kali ini juga bareng sama keluarga. Huhu akhirnya setelah sekian lama jalan sama tim, jalan bareng keluarga juga. Pas itu, Rin foto di 0 kilometer Jogja, di Malioboro. Perjalanan sama bus tuh ya, worth it banget! Waktu tempuhnya ya... 16 jam doang sih ya duduk di bus.


Tim ku yang naik kereta, buat advance kesana, pesan di tiket.com lebih cepat sampai dibanding Rin. Lebih mudah juga pesannya, karena kita biasa ambil keputusan 3 bulan sebelum keberangkatan. Kalo di hari H ternyata nggak bisa berangkat bisa reschedule.

Di Pasar Malioboro, Rin beli gelang, gantungan kunci, sama beli bakso. Tadinya mau beli Gudeg, sama Mama, Papa. Ternyata, Gudeg itu berkecap, dan aku nggak suka kecap. Di Alun-Alun Kidul, Rin ngeliat pohon beringin kembar.

Dulu waktu sahabat tinggal di Jogja (sebelum pindah ke Bali) aku kalo liburan suka diajak ke Alun-Alun Kidul. In the night maybe more attractive. Disini aku santai dulu. Untung nggak bareng pacar, kalo bareng pacar bisa-bisa kita belok nih hahaha. Alun-alun kidul nggak banyak berubah kalo menurut gue.

Terus kalian tau, ada yang sama dengan Jakarta. Yaps, Transjakarta di Jogja namanya menjadi Trans Jogja. Tipe busnya kaya bis PPD tapi woy, lebih canggih dong, kalo mau tapping bisa di pintu. Kalian harus coba naik ini, gua yang agak Tacophobia (bener nggak sih ini?) Naik Trans Jogja duduk, pegangan Papa karena takut jatuh. Fyi, Tacophobia itu ketakutan akan kecepatan tinggi. Gua kalo di Transjakarta bisa tidur adem ya, disini gua berasa lagi F1 disamping Sebastian Vettel.

Berbeda dari Jakarta, kota pelajar ini benar-benar terpelajar. Kenapa gua bisa bilang gitu? Woy, mau denger ga? Di Jakarta gua sering hampir ketabrak di Pondok Pinang, padahal lampu merah. Nah, kalo di Jogja ini, tau nggak, lampu hijau tuh udah nyala, orang-orang tetep aja baris. Nggak ada dulu-duluan, kaya selow banget gitu. Gua tau mengendara di Jakarta itu keras, contohnya pas dibonceng pacar, emang depan lo macet banget dan lo udah digencet mobil kiri-kanan orang bakal klakson sekenceng-kencengnya. Beda sama Jogjakarta, gua dikasih tau sama Mbak Taksi Online kalo di Jogja bakal jarang denger klakson. Makanya dulu pernah kan Ibukota di Jogja? Ibaratnya gini, peraturan dibuat di Jakarta, tapi yang melaksanakan lebih baik orang Jogja.

Yang harus kalian tahu ketika kalian berencana liburan ke Jogja adalah sopan santun berkendara. Jangan suka klakson sembarangan. Apalagi kabar waktu itu yang delman, kudanya mati karena diklakson. Sumpah, kayanya itu orang baru pertama kali ke Jogja. Selain itu, kita lebih baik pakai kendaraan umum, kaya Kereta, Bus, dan lainnya, sebab, semua ada tiketnya. Terus juga aku dan tim masih suka banget sama tiket.com kenapa? Karena harganya murah buat rame-rame! Pelayanannya pun ajib punya.

Yuk! Bagaimana liburan asik versi kamu?

Berlangganan update artikel terbaru via email:

3 Responses to "#RinTrivia : Bukan Sembarang Kota Pelajar, ini Jogja!"

  1. F1 di samping Sebastian Vettel, aku mau ikutan lah 😂😂 btw dari ceritanya aku bisa ngebayangin Jogja yang suasananya menyenangkan, kapan2 mau lah ke sana.

    BalasHapus
  2. Ke malang dong ke malang....
    Tapi gak ada bus trans kalau di Malang. Yang ada angkot biru...

    BalasHapus
  3. Aku punya keinginan untuk ke sana. Tapi denger cerita ini keinginanya malam makin besar :')

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel