Translate

Alasan Keputusanku Lintas Jurusan

Hai netizens, we are unity, we are students, we choose Rinnesia Threads!

Netizens, beberapa waktu lalu, aku pernah ngomong kalo aku bakal kuliah di jurusan yang baru banget dan ternyata itu aku banget. Aku mau kerja di asuransi, tapi aku nggak mau nyari orang untuk nawarin premi asuransi. Aku mau kerja sebagai orang dalam, dan nggak mau capek deh. Aku suka menghadapi ribetnya koding, suka banget sama ekonomi, tapi nggak mau kerja yang pure ekonomi, mau matematika tapi nggak matematika banget. Kelas 9 adalah masa dimana gue cinta banget sama Matematika dan kamu harus banget tau, pas kelas 10 aku pernah ngomong gini.

Kenapa kita nggak Matematika Minat aja Lintas Minatnya?

Nggak tau, sekarang malah ngaco sama Matematika. Ekonomi, ingat gue dua tahun anak OSK? Tapi nggak tau, sekarang ini malah nggak mau terlalu condong ke ekonomi.

Bisa tebak jurusan apa?

Yap, Aktuaria. Apa sih aktuaria itu netizens?

Aktuaria itu ilmu pengelolaan resiko keuangan di masa yang akan datang. Nah, si aktuaris ini dia pekerjaannya itu bikin analisa resiko yang akan dihadapi perusahaan. Terutama perusahaan asuransi yang dia itu membuat kapan dan bagaimana mereka dapat memberikan premi asuransi. Ternyata netizens, aktuaria menerima jurusan IPA dan bukan IPS.

Awal Tahu Aktuaria

Awalnya aku tau aktuaria ini dari salah satu berita, tepatnya pas UI buka jurusan kalo nggak salah, Aktuaria ini jadi prodi yang peminatnya sepi. Pas liat job description-nya, wah kayanya asik. Itu pas banget buat gue literally.

Gue merasa kalo jurusan ini yang gue cari. Pas gue cari, aktuaria itu bagusnya di IPB. Tujuan gue emang ke Aktuaria IPB dan pas gue cek ternyata dia hanya menerima IPA, padahal kalo menurut Rin, yang dikembangin kan Manajemen dan Ekonomi Makro kan, tapi untuk Aktuaria di Indonesia nerimanya IPA.

Patah hati? Lalu ngapain? 


Iya, aku sempet patah hati beberapa minggu, karena merasa belum ngomong udah langsung ditolak. Tapi setelah itu aku ngebut belajar SBMPTN Saintek, di akhir tahun kelas 11, serius. Dibantu Dean di Fisika sama Matematika Saintek, untuk Kimia itu urusan gue, dan Biologi dibantu Rafif, tapi lama ga dibaca, bodo amat hehe. Akhirnya gue lari ke platform belajar online yang harganya literally murah, tapi dia membantu banget.


Aku sempet ikut try-out Biologi, sok-sok-an banget kan, belajar baru sampe metabolisme, udah ikut Try-out SBMPTN Biologi. Hal yang paling nggak aku percaya adalah, ketika try-out itu, keluar hasil 750/1250 kaget ga? Ya kaget lah aku. Aku jujur aja, paling bego di biologi. Biologi aku cuma pinter di Pewarisan Sifat Hukum Mendel, agak kaget pas ngerjain kan itu soalnya kan bener-bener kudu anak IPA yang ngerti.

Terus, baru-baru ini gue baru Try-out SBMPTN Saintek, sama Dean. Dikasih soal ya soal SBMPTN, iya si ya, gue baru ngeh otak gue kalo dipaksa juga mau gitu. Sayang aja nggak pernah dipaksa. Gue lancar banget ngerjain Fisika, Matematika Minat (Padahal kalo MTKW agak bego sih hehe) sama Kimia gitu. Tapi ternyata nilai gue cuma standar jir buat anak IPA, skor gue diitungin sama Dean cuma 675 doang. Kata Dean nilai segitu nggak bisa masuk Aktuaria mana-mana, kan agak kurang asem jadi doi.

Katanya emang gue ancurnya di Biologi, di Fisika mah bagus, di Kimia lumayan, tapi di Biologi ya hancur. Gue lagi rajin-rajinnya belajar lintas jurusan, tapi tugas menumpuk, kan nggak suka.

Lalu, gimana di IPS-nya?


Gue bener-bener nggak tau mau ngapain lagi. Gue tetep belajar di Prodi IPS tapi gue lebih fokus ke mapel IPA. Iya sih agak gila, anak IPS ke IPA. Orang-orang juga kaget pas denger gue ngomong mau lintas jurusan ke IPA. Pas liat hasil belajar gua, sama Dean, sama si zen bimbel online-ku bener-bener hasil ngerjain soal gua lempar ke anak IPA yang pernah ngeremehin gue. Iya sih perbuatan gua agak minta ditampol sebagai anak linjur.

Untuk pelajaran di jurusan gue, gue agak gimana ya, mager gitu netizen jujur aja. Gue agak mager gitu loh, kaya nggak ada motivasi belajar gue kalo udah nemu pelajaran peminatan. Tapi ya gue usahakan biar lulus lah~~



So, anak Lintas Jurusan dari IPS ke IPA, itu nggak salah. Kamu anak IPS mau ambil Teknik, hayu berjuang, aku juga berjuang buat masuk Aktuaria. Lintas jurusan itu nggak salah, yang penting kamu mau berjuang, dan mau belajar. Ini COS (Clock of Study) aku selama ini.




Karena dari niat, usaha, doa, lu bakal dapetin apa yang lu mau. Jadi... Mau berjuang sama-sama?


Regards,

Rinnesia

Langganan yuk Netizens!:

9 Responses to "Alasan Keputusanku Lintas Jurusan"

  1. Apapun jurusannya yg penting nanti di dunia kerjanya. Semangat meraih cita cita ya

    BalasHapus
  2. Jujur, saya selama ini berfikir bahwa aktuaria adalah bidang kelautan atau perikanan. Karena selama ini depannya saya baca AQUA

    BalasHapus
  3. Baca paragraf awal, kok hampir mirip ya pengertian role dari Aktuaris dan Data Scientist. Apa sebentar lagi Aktuaris akan digantikan Data Scientist? Atau keduanya hal yang sama.

    Btw Rin, dunia setelah kuliah itu lebih salah jurusan. Lulusan IT kerja di Migas juga bisa, bahkan Sarjana Ekonomi jadi kepala teknisi truck.

    Semangat belajar ya!

    BalasHapus
  4. Betul apa yang dikatakan Mas Ichsan Yudha Pratama diatas, dunia setelah kuliah itu memang lebih salah jurusan..

    Banyak lulusan IT/TI/SI/Ilkom bisa kerja di migas, management, accounting, dan lain sebagainya.

    Walaupun begitu, selalu semangat belajar. Jalanin dengan sepenuh hati apa yang saat ini kamu geluti dan maksimalkan, ya!

    BalasHapus
  5. Pilih jurusan sesuai hati nurani dan kemampuan..karena ke depan perkembangan dunia kerja tidak mudah ditebak dan sangat cepat berubah. Jadi, persiapkan matang2 dan asah sofskill biar mampu bersaing nantinya. Semangat yaa

    BalasHapus
  6. Sepakat, semua harus diusahakan semaksimal mungkin, dan diiringi dengan doa. Kata penulis, "pasti loe bakal dapat!".

    BalasHapus
  7. Ingat pilih jurusan jangan sampai ikut-ikutan.

    BalasHapus
  8. Aku mau berjuang sama dia aja ya dik. LOL

    Btw, jurusan ga penting penting banget sih. Di dunia kerja, apapun yang kamu tekuni bisa jadi sesuatu kok. Harus suka dulu. Kalau terpaksa, kamu yang capek.

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel