Translate

Literasi, Harus dimulai dari Mana sih?


Hello! We are unity, we are students, we choose Rinnesia Threads!

Akhirnya, aku mau mengungkap periode literasi di hidup aku. Senang sekali aku berbagi dengan kalian setelah seribu purnama. Kenapa sih aku berbagi metamorfosa literasi di hidup aku? Kalo pengalaman ngeblog udah basi kali yah, aku juga udah pernah bilang kalau pertama kali aku terjun di Literasi itu bukan Literasi digital kaya di Blog yang aku punya ini, bukan juga sebagai seorang yang bergelut di perbukuan.

Pertama kali kenal literasi itu dari kebiasaan Papa, yang suka beli Koran, terbitan jaman dulu lah, aku mulai diajarin Papa baca Koran, umur 3 Tahun, dan saat usia itu juga aku akhirnya masuk ke TPA, Taman Pendidikan Al-Quran. Aku kan ngomong lancar dari umur 2.5 tahun, jadi umur 3 tahun udah bisa baca Koran.

Beneran Koran cuy. Disaat orang tua lain mungkin ngasih mainan, atau ngajakin main, gue malah dikasih koran. Orang tua gue dulu baca koran Tempo, gue disuruh baca, gue dari koran yang tulisannya mini-mini, bisa gue baca akhirnya. Kamu bisa liat timeline literasi aku yang pertama nih.



Kalo diinget, masa kecil gue cukup lucu, karena pas hujan besar dekat rumah Rin, tetap aja Rin ngaji, pokoknya dulu jadi anak paling rajin se-pengajian. Tau nggak sih, waktu dulu, Rin dibilang libur, tetep aja nunggu guru ngaji Rin dateng. Berkat kerajinan Rin dulu, akhirnya usia 5 tahun, Rin udah masuk ke salah satu TK, karena orang tua Rin dikasih referensi sama sohib aku yang juga satu pengajian. Udah satu pengajian, satu TK pula. Pas aku TK, inget banget sama Mis di TK dibilang begini,


Alhamdulillah bosque! Tapi Mamaku cuma bisa ketawa setiap inget itu. Also me, gue juga ketawa ngakak dengan pernyataan Mis gue waktu itu. Waktu kelas 1, jujur aja gue terkontaminasi oleh TV. Tapi karena TV, gue jadi kepikiran untuk membuat script di buku bekas kelas 1-2 dan gue bener-bener bikin naskah drama. Masa dimana gue harusnya main sama temen, emang sih dulu masih geng-gengan. Itu sampe kelas 5 aku bikin sampe 12 buku script.



Setelah itu aku hobinya hedon, kaya kelas 12 sekarang. Kayanya gue hedon 6 tahun sekali. Literally beneran hedon, dan kalian tau, di usia 12 tahun itu, duniaku teralih ke cerita pendek. Inget pas kelas 7 open bikinin cerpen dengan tokoh utamanya temenku di kelas. Mereka minta aku bikin cerpen kaya gitu, haaa, cinta sama kalian sobat-sobat SMP-kuuh!


Dan finally, aku menulis blog pertamaku di usia 14 tahun, kira-kira kelas 7 mau naik ke kelas 8 serius. Also thinking, mau dibawa kemana ini blog-kuuuh? Akhirnya pernah bosque aku copas artikelnya Code lyoko france. Itu, aku copas terus ku translate into Indonesia. Lama-lama aku males, ku tinggalkan blog ku Namira Pratiwi Heriyana's Life Portal. 


Setelah bosan dengan aktivitas nulis blog, akhirnya kenalan sama platform wattpad. Nggak tau nyaman dengan platform ini. Berhasil nulis beberapa part dan buku, so, aku bangga dengan pencapaian saat itu, walau belum apa-apa menurutku. Sampe one school one book naskah aku The Scholarship Diary 1 : The Front Page, dengan pedenya ku ajuin. Padahal dari segi tata bahasa subhanallah hancurnya. 


Inget pas kelas 9 dibilang Pak Hanan guru Bahasa kelas 8-ku yang ngajar temen Rin di kelas 9 ngomong kalo aku anaknya pinter. Aduh... Pak, omongan Bapak patah pak pas saya SMA, saya ndableknya subhanallah. Setelah kira-kira masuk kelas 10 alhamdulillah kembali ke dunia perblogan. Dengan nama My Reichan, inget kan waktu yang subhanallah temanya hancur sekali bosquee~

Kalo nggak inget nggak apa-apa, bagus, penglihatan anda tidak jadi hancur. Usia 17 tahun gengs, aku ganti dah jadi Rinnesia Threads. Aku bangga banget setelah ganti domain menjadi rinnesia.com suatu pencapaian, kaya apa ya... 

Speechless deh pokoknya. Mana nggak nyampe setahun kemudian aku nerbitin buku secara indie di bitread judulnya Hujan Kala Terik, kaya 17 tahun itu bener-bener awal perjalanan hidup, awal dari segalanya. 



Akhir kata, aku mau ngomong gini aja, periode literasi itu tergantung kita. Buat orang tua juga, jangan maksain anak untuk baca koran untuk umur 3 tahun kaya Papa Rin, kelewat kritis ntar anaknya hehe. 

Cheers up,

Rinnesia 

Langganan yuk Netizens!:

9 Responses to " Literasi, Harus dimulai dari Mana sih?"

  1. Serius tuh? SD sudah baca tempo, memang sebenarnya sedari kecil sudah dimulai dengan dunia literasi. Setuju dengan penutupnya jangan maksain anak, karena setiap anak mempunyai keinginan masing2. Termasuk dalam membaca

    BalasHapus
  2. Hah? Gokil sih masih kecil udah dijejelin bacaan koran wkwk. Gue mah boro-boro baca koran, baca buku cerita yang banyak gambarnya aja ogah haha.

    Sukses terus Rin..

    BalasHapus
  3. Sama kayak aku dari piyik sukanya baca koran dan berita yang berat apalagi koran Bola, suka banget.

    Selamat ya atas baby mungilnya, meski indie tetap semangat nulisnya yo.

    BalasHapus
  4. Gokil sih beneran, gw dari SD itu jaman'nya baru mandi langsung keluar terlanjang dada demi ngejar layangan. SMP ya cuma diwarnet aja.

    BalasHapus
  5. Perjalanan literasi yang cukup panjang dan mengesankan. Lanjutkan kak dan jangan patah semangat buat terus berkarya. Ditunggu cerpen bahka novel Kak Rinnesia

    BalasHapus
  6. keren ini kak, udah punya buku sendiri, dari dulu juga pengen punya buku tapi tentang apa ya, masak untold joko yugiyanto gitu kan aneh ya

    BalasHapus
  7. Kalau aku kebiasaan dongengin, mulai dari buku bergambar, komik sampai novel 😁

    BalasHapus
  8. Pas SMA gue juga suka nulis cerpen, dari situ masuk dunia literasi sih. Meski sempet down pas ngirim 13 naskah cerpen ditolak trus gagal terbit, akhirnya nemu platform blog, sampe skrg nulis di DBP, enaknya di blog itu kita bisa nemuin pembaca yang cocok sama konten yang kita buat.

    Eh itu bocah 3 tahun baca koran gimana megangnya? Kan gede rin, gue aja masih suka riweh sendiri pas baca koran, kegedean lembarannya wkwk

    BalasHapus
  9. Njirrr gw mulai suka baca aja pas sd hahahaha, umur 3 sampe 5 tahun mah senengnya main di luar.

    BalasHapus

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel